Lain-lain

INDONESIA KITA "KORUPTOR PAMIT PENSIUN"

Jumat, 20 Oktober 2017 Sabtu, 21 Oktober 2017

Hari / Tanggal     :   Jumat - Sabtu, 20 - 21 Oktober 2017 

Acara                   :  Indonesia Kita "Koruptor Pamit Pensiun"

Tempat               :   Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki 

Waktu                 :  - Jumat, 20 Oktober 2017                                 

                                Pentas 1 : 20.00 WIB                              

                             - Sabtu, 21 Oktober 2017                                 

                               Pentas 2 : 14.00 WIB                                 

                               Pentas 3 : 20.00 WIB

Sinopsis Koruptor Pamit Pensiun

Lakon Koruptor Pamit Pensiun berkisah tentang seorang tokoh yang  dikenal baik dan bersih, jujur dan bijaksana, mendadak membuat  pengakuan: bahwa ia sesungguhnya seorang koruptor. Ia sudah bosan  menyembunyikan segala perilaku busuk kotornya, dan berniat pensiun  menjadi koruptor.

Pengakuan itu membuat heboh, karena para aparat hukum menjadi  kebingungan. Bagaimana kalau semua pejabat dan politisi tiba-tiba  mengaku dirinya koruptor dan masuk penjara? Lalu bagaimana dengan bangsa  ini? Siapa yang akan mengurus negara? Bisa-bisa terjadi kekosongan  kekuasaan, dan ini bisa berbahaya. Akan banyak pihak-pihak yang  memanfaatkan keadaan untuk kepentingannya sendiri.

Agar tidak terjadi hal-hal yang semakin membahayakan keadaan, para  aparat hukum pun memohon agar tokoh itu mau mencabut niatnya pensiun  dini sebagai koruptor. Kalau semua berhenti jadi koruptor, maka seluruh  aparat hukum bisa menganggur. Dan bisa-bisa KPK bubar. Ini bahaya.

Sementara itu seorang dokter ahli syaraf menjadi penasaran dengan  koruptor yang pamit pensiun itu. Ia bermaksud meneliti otak sang  koruptor. Ini kasus langka yang menarik untuk diteliti secara ilmiah.  Pasti akan menjadi penemuan ilmiah yang luar biasa, bila ia bisa  menganalisis otak dan kepribadian koruptor yang dianggapnya begitu  genius dan berbudi luhur itu.

Sementara sang koruptor yang pamit pensiun itu punya keinginan  menikmati hidup dengan tenang. Ia memilih tinggal di Panti Pensiunan, di  mana ternyata banyak sekali tokoh hebat yang sudah lama pensiun dan  hidup kesepian di Panti Pensiunan itu. Mulai dari superhero dan pelawak  yang telah pensiun, tinggal di panti itu.

Situasi menjadi semakin ramai, ketika koruptor dan seorang pelawak  yang tinggal di Panti Pensiunan, kemudian sepakat untuk saling menukar  kepribadian dan identitas. Dokter sampai para aparat hukum semakin  bingung dengan situasi ini.